Posts

ImAef ver.

“Some friendships fade. People grow apart, lose touch, want different things. Dreams woven together, unravel.”— Kimberly Marcus, Exposed
Ramai yang kita jumpa, berkongsi cerita berkongsi rasa berkongsi suka. Either teman, kawan biasa, kenalan socmeds (baca: social media), makcik pakcik stesen bas. Banyak , ramai. Cuma adakah yang datang dan pergi dari hidup kita itu memberi kesan ? ataupun hanya sekadar berlalu sama seperti berlalunya masa ?
Masa berlalu , jumpa orang baru . Yang dulu, entahlah. Apa masih ingat aku?
Biasalah tu konsep people comes and go. Kita pun macam tu. Ada masa kita jadikan mereka sebagai persinggahan . Ada yang kekal ada yang kejap kenal lepastu kita lupa.  Pernah terfikir tak apa yang dah kita tinggalkan dalam hidup seseorang lepas kita blah ?
Ada yang tinggalkan cerita untuk dijadikan bekal kekuatan Ada yang tinggalkan derita untuk kita belajar jadi lebih kuat Ada yang tinggal kenangan Dan ada juga yang pergi tak tinggalkan apa apa. Haha so kita yang mana ?
Sedi…

TUNANGAN

Kepada tunangan,

Kita yang sejak dahulunya diikat tali sehingga kini . Satu masa pasti bertemu, dengan izinNya. Entah, terfikir fikir juga bagaimana rupamu --apakah elok , apakah tidak. Tak pernah bertemu,  dan semestinya seorang aku masih belum sedia bertemumu.

Wahai tunangan, semoga kita ketemu dikala aku benar bersedia
semoga bertemu dikala aku sudah cukup sempurna imanya
Semoga bertemu dikala aku cukup indah dimata Dia.

Tunangan,
Jika bukan dengan ketetapan Tuhan, tentunya tidak dapat kita dipertemukan kelak. Semoga saja pertemuan kita pertemuan yang baik, maka bawalah aku dengan sebaik baiknya.

Tunangan,
Semoga kita punya cukup masa sebelum bertemu bertentangan. Semoga  kita benar benar suka saat kita bertemu dan bersama. Kerana pertemuan kita, pertemuan yang memulangkan kita kepada Pencipta.

Kepada tunangan, aku cuma mahu pesan.
Aku belum bersedia. Masih belum bersedia untuk bertemumu.

Tunangan maut. 18/10/17 | 22:54

KAKAK TUA

Image
Empat belas sepuluh - dua kosong satu tujuh - terus lompat ke angka dua puluh Kepada si rabun spek petak hitam pink
Kepada si perempuan acah kuat tapi di dalam siapa je tahu
Gentapon forever, haha

Malas la nak tulis sweet sweet sebab guwa tahu nanti lu nganjing guwa. hahaha ! k
okay, selamat hari lahir. Dah 20 . Ada lagi 5 tahun nak prepare jadi mak orang, beberapa tahun nak jadi Dato Vida kedua, beberapa bulan nak grad, beberapa minggu lagi nak final dan beberapa hari je lagi nak bawa haluan sendiri.
Dah 20, kena la kuat dan steady macam orang yang dah  20 tahun hidup, cengeng tu takpa, sebab pondan memang begitu, eh perempuan, bukan pondan. Tapi sebab untuk nangis dan sedih  tu kena recheck balik la dimana keperluannya ( untuk nangis ), haha takkan umur 20 pun nak nangis sebab baju kat ampaian basah kena hujan?
kahkah. okay tak, gurau je. Tapi, terus kuat, maklumlah, dunia mana adil . Tapi chill je sebab tuhan tu ada dan tak lena macam aku.
___
Sanggup duh redah hujan naik moto,  cua…

RESCUED

Image
" Ihh jangan jadi bodoh lah ! " laju Feth tepis tangan Im, berterabur lighter dengan batang batang rokok dalam kotak tu.

Woi pehal kau ? mahal kut benda tu ! kau nak bayar ke ?

" Ah kesah pulak la aku ? "

Feth tahu im tu bukan tahan asap rokok pun, inikan pulak nk try smoking . Peparu pun taa kuad , heleh.

Biar kau rugi yang sedikit daripada kau hilang yang 'semua'.
*** Kau tahu, kita selalu sangka bukan bukan dengan tuhan . Selalu sangat dah. Contohnya bila kita tak dapat apa yang kita nak, ataupun apa yang kita ada ditarik semula. Stereotyped. Kita rasa Tuhan tak adil.
Kita tak perasan sedangkan Tuhan sedang menyelamatkan kita daripada sesuatu yang lebih besar kedepan sana, yang kita tak tahu. 
Kau nak pergi bank tapi tiba tiba kad bank dalam wallet kau tertinggal dekat rumah . Frust sebab nak sampai ATM dah , takkan nak patah balik, konfirmlah kena hadap jem. tapi dah terpaksa .So kau pun redah lagi sekali jalan . Geram dengan diri sendiri tu memang dah se…

RANTS

Image
Kalau orang cakap hidup ni kena memberi, sebelah pihak lagi menerima -- give and take. Aku sedar akulah golongan yang paling banyak menerima.

Terima sayang Terima cinta Terima bantuan Terima rasa kasihan Terima macam macam dalam macam macam bentuk.
Budak budak hafiz hafizah, boleh bagi syurga dekat family family depa. Budak budak yang bijak gila brilliant, boleh bagi kebanggaan dekat mak ayah depa. Budak budak baik, boleh bagi ketenangan dekat semua. Orang berduit boleh belikan itu ini untuk diberi kepada sesiapa.
Aku? Aku masih disini dengan tiada apa apa. Masih lagi menerima.
***
Taktahu apa yang aku boleh beri, boleh sumbang . Maka aku pilih untuk tinggalkan yang baik-baik. Tolong itu ini, tinggalkan memori yang baik supaya bila aku takda nanti at least orang akan ingat benda best best pasal aku. Orang tak sedih. Haha. Susah. Tak senang nak kekal jadi baik selamanya. Pernah cuba, pernah berjaya tapi sekarang tidak. Mungkin tidak (yep, please encourage me now)
Lepastu aku bina blog…

peluang

"Treett..treet." Pendek dan nyaring namun jelas kedengaran nada di telefon menandakan ada yang memanggil entah dari mana. Iman jawab telefon,

" Ha ye..?"
Man, taknak balik ke ? aku dah nak habis cuti ni. Pendek Eya menutur. Ringkas. Tapi itulah tuturan terakhir eya  dengan Iman. Sebelum Eya kemalangan. Sebelum dia ketemu Tuhan.

***
Tahla wei, banyak je panggilan yang kita dapat, tapi tak semua terjawab. Banyak kali je kita biar peluang tunggu kita sampai satu masa peluang tu habis disapu masa.

Peluang nak berjaya, peluang nak berubah, peluang nak bergerak dari satu point ke point yang baru. Contohnya.

Andaikata peluang terakhir kita baru saja lenyap tadi, agak agak kita nak mintak dekat Tuhan lagi tak untuk peluang seterusnya?
Yelah .. peluang kan sentiasa ada selagi mana nyawa masih terikat dibadan. Kalaulah Tuhan tak ciptakan peluang taubat, rasanya dah tentu tentu kita tahu dunia seterusnya kita dekat mana---neraka.
nauzubillah.

Tapi hidup ni peluang. Nafas yang …

Lyubov.

Image
Suatu masa dulu, aku pernah diajar sama makna "  diam itu juga bahasa" . Tak faham kenapa  perlu diam sedangkan bersuara adalah cara. Jalan yang sebetulnya --- itu aku ketika dulu.Sampai masa kita mendewasa, Biar saja masa dewasa kita membuka ruang untuk kita faham apa yang tak terfahamkan pada masa lalu.

*** Dah jauh kita sampai sini. Rindu . Rindu sebenarnyna. Rindu ini berbahasa diam , Kerana diam itu juga bicara-- yang tak semua mampu faham.

Harap aku. semoga saja kau faham.
pada lapangan masa yang luas dan tak terhentikan.
harap aku agar kita tak jemu bersandarkan pada Tuhan
bersama harapan harapan yang belum tercapaikan.
bersama doa doa yang berantaian
Semoga saja semuanya didengar tuhan.
lalu dicapaikan untuk kita satu demi satu.

Hei, mungkin  juga jarak ini merupakan jalan ke arah doa yang bakal dijawab Tuhan kelak. Mungkin saja.

*Senyum manis.*

Dah malam raya ni, semoga semuanya baik baik saja. semoga ada dalam jagaan tuhan ya semuanya? semoga bahagia selalu.

Taqab…