HEY TEHEE KENCHANG
about


The@F0D2B. Taktahulah nak tulis apa cuma aku harap apa yang ditulis tetap hidup selamanya walaupun nanti penulisnya tinggal tak bernynawa.Ambik yang baik baik ya.


henti lari // Tuesday, 4 April 2017
Bilamana langkah kedepan makin melukakan
Menukar angan menghenyak pengharapan
salah langkah
ya, salah langkah.
tiada arah.
tak tahu apa apa. sungguh.
mana arah. mana arah.

perlu berhenti, atau berlari.

perlu apa lagi?
perlu apa lagi?
nak hidupkan yang mati, nak pulihkan yang tersakiti.

bagaimana ini bagaimana ini.

mahu aku pergi atau setia disisi.

terus dan terus menyakiti?
tolong.

ajar aku agar lebih manusia.
 ya jauh dari sempurna setidaknya yang bermakna.

tolong aku.


arryn. // Monday, 30 January 2017

" weh aku dah dapat jawapan ! "
hah? apadia

"soalan haritu"
oh apa ?

Masih kabur dan malas berfikir, Im hanya menantikan jawapan kepada  soalan, dan jawab kepada pertanyaan tempoh hari. Entah. sebenarnya dia dah lupa jugak  soalan apa yang Ed mention-kan haritu.

***
Soalan kenapa tuhan takdirkan semua orang lain lain. Kenapa ada yang dilahirkan hidup senang, ada yang susah, ada yang islam , ada yang tidak, ada yang beriman dan ada yang tidak. Kenapa tuhan tetapkan semua tu sedangkan hati hati kita Dia yang pegang. Kunci syurga juga dia yang punya. Kenapa tuhan nak jadikan tiaap orang itu berlainan  sedangkan pada akhirnya dia juga yang akan tetapkan pengakhiran kita di mana?

Oh soalan tu. Soalan haritu, ha jadi ?

***
UJIAN

Hidup senang itu ujian, hidup susah pun ujian.  hidup beriman pun ujian, hidup tak beriman pun ujian.
Orang beriman diuji dgn rasa riak, diuji dgn ilmu yang dia ada, either nak sebarkan apa yang dia tahu atau tidak. Orang tidak beriman diuji dengan kepercayaan. sama ada mahu mencari kebenaran, atau mahu terus berdiri tidak bertuhan.
Orang senang diuji dengaan kekayaan, sama ada nak infaqkan atau tidak, nak bersyukur atau tidak.
Orang susah diuji dengan kemiskinan . sama ada nak redha dan usaha atau terus menyalahkan tuhan.

Ujian kut semua tu.

Ujian yang pada akhirnya penentu siapa kita. Ujian yang bawa kita pada satu jawapan sahaja walaupun soalan soalannya datang dalam pelbagai cara. Satu jawapan. Balik pada tuhan.

balik pada tuhan.


Sesungguhnya harta benda kamu dan anak anak kamu itu hanyalah menjadi ujian,dan di sisi Allah jualah pahala yang besar ( 64:15)

22:11 |30/1/17
sayang mak abah sangat sangat . 


aile // Wednesday, 23 November 2016
Semoga ALLAH meruangkan masa untuk kita bahagiakan mak abah,
semoga sempat.semoga sentiasa berpeluang.
Dan semoga bukan kita yang menjadi tajam tajam pisau yang melukakan bahagia mereka.
Kalian, terima kasih kerana selalu membahagiakan abah mak.
Kalian, terima kasih sebab sentiasa ada.
Kalian, maaf kerana wujudnya aku lebih banyak sia sia daripada manfaatnya

Terima kasih kerana masih sanggup lompongkan diri untuk menampal camping ku.
Terima kasih kerana sanggup terkurang diri untuk melebihkan aku, sempurnakan aku.

Aku sempurna, dengan 'tampalan' sebahagian kalian.
sebahagian kalian ada pada aku. Terima kasih ya?

Ada masa, semoga aku juga dapat membahagiakan sepertimana setimpal dengan yang kalian lakukan. Jika sempat. jika tidak, semoga yang di atas sana membalas semoga jasa jasa yang ada, yang tak mati.

seorang yang dilengkapkan kalian.one of none

1:46am | 23/11/16



SPMR // Sunday, 20 November 2016
" i swear tonight i won't cry weh, i swear ahaha ! " Yer yer aje. yakin sungguh. By the way malam tu malam mohon restu, before taking a big exam , benda ni benda biasa. mintak maaf-mintak restu-doa for each other-alah biasalah.
Bulatan besar dibuat, kelilingi volleyball court maktab, betul betul depan dewan dan dewan makan. Aku diri sebelah Ash.Batch by batch, semua dah settle salam peluk cium mintak maaf. Halah biasalah, perempuan..

Rasanya dah habis salam semua orang kecuali Ash. Aku cari dia. Ouh ha kat sana.langah diambil, takdalah jauh mana. Depan mata je kut.

woi budak !
Dia toleh pandang aku. Terus aku peluk dia, tahla sejak busy dua tiga minggu ni, rasa macam takda masa sangat nak spend together.

" erm. goodluck exam, goodluck in everything." jeda. Aku diam sementara, nak kumpul kekuatan untuk ayat seterusnya.

" Doakan aku berjaya sama. jangan lupa aku walaupun ditakdirkan nanti kita dah tak sama haluan hidup. doakan aku tau. weh ?  " tak yakin sama ada tahun seterusnya aku dapat bersama lagi ataupun tidak. Basah bahu Ash, tak perasan pulak aku menangis masa cakap benda macamtu. Elele sangat tak perasan konon.

Bukan apa, tak sanggup kalau nanti kalau hanya tinggal aku seorang saja yang tak dapat teruskan perjalanan aku di situ. Risau aje kalau nanti aku seorang yang tercicir. Sebab kat sini, kalau aku  failed, aku tak boleh sambung belajar kat sini. aku bukan budak brilliant kut, result exam aku biasa biasa , Tak sama macam Ash, budak four flat. Malam malam aku ditemani ash, cikgu math a.k.a budak kecik aku. Yes memang rapat gila dengan Ash yet i couldn't even find the another her till now.

***
haha tu cerita lima tahun lepas, zaman budak budak aku. Namun macam mana sekalipun jauh aku dewasa, aku yang dulu takda banyak bezanya dengan yang sekarang.

Sentiasa overly attached dengan makhluk sampai tak sanggup nak hilang mereka mereka yang aku sayang. Macam biasalah,

Kita selalu sangka mereka--kita punya.
Lupa segala apa yang ada di  langit dan dibumi itu hanyalah milik tuhan.
Sampai kita tak sanggup ditinggalkan.
Sampai kita tak sanggup nak melepaskan hatta sudah sampai masa untuk kita terima takdir dari tuhan
Lawak je.
kita mungkin lupa yang satu hari nanti kita tetap bakal ditinggal sendirian. Yang tingal teman hanya amal amal picisan. Kita lupa lagi.
Kita lupa lagi, tanggungjawab kita dengan tuhan.
Tanggungjawab kita dengan kesayangan.
Bukankah tegur jika salah itu satu  kewajipan, lalu mengapa kita ketepikan ?
entah.
Pelupa tahap sangat sangat agaknya.
***
Gais,ini baru 'jatuh dunia'. Ini baru jatuh dunia. Bayangkan nanti kalau di akhirat sana kau dan aku jatuh? sambil melihat orang lain tenang berjalan ke syurga di hadapan sedangkan kaki disini masih terjepit pada akar akar neraka?ah tak sanggup.

Aku nak  mintak satu ni, andai satu hari kau orang tak jumpa aku di syurga, tolonglah cari aku di mana mana. Bawa aku ke tempat sepatutnya. Ya?
Kerana sayang ini bukan sayang picisan. Pertalian ini bukan pertalian murahan. kita sayang kerana Tuhan. Semoga akhirnya semua pergi bertujuan.
Tujuan syurga.
Jangan lupa,
Cari aku ya ?
***
Elele,nanti lepas SPM mesti nangis golek golek en , sebab rindu kami ? hahaha
"eleh tak maknanya nak rindu . puii. "ceh.tak rindu sangat !

20/11/2016| 16:52
towards final.fi hifzillah semuaorang :) 




Parallel // Friday, 4 November 2016

Ruang mesyuarat kembali sunyi , tetapi tidak selepas suara prof kembali rancak menerangkan soalan guwa sebentar tadi. prof v, a non musleem veterinarian, i guess.
" so the student must followed the rules made by the teachers, the teachers must follow his headmasters, the headmasters must followed the schools regulations, the school's regulation must follows the minister , the minister must followed the Agong and lastly? who should the Agong followed? Ha the god lah. either you are musleems, buddha or hindu, you must follow the god 's rules " 
the prof explained really well tho he is a non musleems.

guwa masa tu macam sentap lah jugak, kenapa non muslim boleh patuh dengan tuhan tetapi tidak kita? bukankah kita harus lebih mengenal tuhan kita? hidup kan mesti bertuhan, kenapa selalu kita ketepikan tuhan dan agama dalam kehidupan seharian.kenapa tidak agama dan tuhan dibawa selari bersama diri sedangkan pada akhirnya kita tetap hidup bertuhankan Allah walaupun kita terikat dengan peraturan kecil dunia pada mulanya.

contoh simple,

pergi sekolah wajib pakai sopan, pakai  tudung and so on. sedarkah kita pada akhirnya semua berbalik kepada tuhan, i mean, bukankah menutup aurat itu arahan tuhan juga?

cuma kita sekadar buat atas sebab peraturan sekolah saja. kita tak terfikir peraturan peraturan yang ada juga selarinya dengan peraturan tuhan, jadi, timbullah insan yang hanya sekadar berpakaian sopan di sekolah-lepas-sekolah-terus jadi "diri sendiri"-yang-hanya-pakai-biasa-biasa-tak-tutup-aurat pun-takpa.. itu bagi mereka.

sebab?
sebab kita tak bawa agama dalam kehidupan sendiri.kita hanya hidup dengan peraturan sementara.andai kata kita hidup berpegangan. berpaut pada agama, pasti saja dunia ini aman  hatta kita berbeza agama sekalipun. sebab takda agama yang ajarkan kita tentang menang dengan keganasan .

tho, prof tu agamanya lain dengan guwa, tapi dia dah ajar sesuatu, sesuatu yang kita perlu.
iaitu perlunya rasa hidup bertuhan . bila rasa hidup bertuhan itu ada, maka kita akan bawa agama kita kemana saja kita berdiri, InsyaALLAH, bila rasa bertuhan, kita rasa kita diperhati. 
ala, macam kita tengah bekerja sambil diaudit bos lah kiranya, tentu tentu saja kita akan buat sebaiknnya kan?

bila dah buat baik sebaiknya, insyaAllah tuhan redha dengan kita. see?



dah lama tulis baru nak publish but sokay
4/11/2016
16:51


PART 4 | untitledstory : Aef fitryr imhanee qhaish fit // Wednesday, 28 September 2016
"Ya Allah, aku memohon kekuatan dariMu untuk memaafkannya sepertimana Engkau mengampunkan aku. aku memohon kekuatan dariMu, untuk melupakan segala silapnya kerana dia juga seperti ku , picisan yang tidak sempurna
 Ya Allah, aku tahu segala apa yang kau beri dan pinjamkan , semuanya itu terbaik. ya Allah, aku tahu segala apa yang Kau tarik dari ku juga ada banyak baik dari buruknya, maka lapangkanlah dadaku,jadikan ku kuat dari sebelum sebelumnya . kuat juga untuk memandang ke depan dan bangkit  lagi. Allah,...engkau maha kuat, maka jadikan hatiku kuat seperti kekasihmu Muhammad.
ya Allah, aku bersyukur di atas segala apa yang yang pertemukan kepadaku meskipun ku  tahu kau akan menariknya semula suatu hari nanti.
ya Allah , terima kasih di atas segala yang kau beri,di atas jasad yang kau pinjamkan ini.
maafkan aku kerana telah mencantingkan diri yang kau pinjamkan ini dengan kotor kotor dosa.
bantulah aku untuk memaafkan dan dimaafkan. ya tuhan ... ? "

Berat terasa kelopak mata Aef, berat lagi bebanan  perasaan yang ditanggungnya ,namun  semuanya seakan akan  perlahan lenyap setelah dipejamkan matanya, terasa mutiara mutiara jernih mengalir dari mata jatuh ke tempat sujud terakhirnya di atas sejadah. Panas. Sepi. Hanya Aef, air mata dan tuhanNya. Allah.

Mungkin kali ini kali pertama sujudnya itu benar benar bersungguh setelah lama dia tidak menyantuni tetamu "hidayah"nya itu. Tetamu hidayah yang tak dilayan suatu ketika dahulu, sejak satu pertemuan dulu ...

 ***
" Hoi  bangunlah gemok , dasar gemok pemalas ! bangunlah teman aku gi toilet , aku takut memalam ni " aku ( Iman ) kejut Aef  sebab aku memang penakut pun, halah lagipun apa guna member hati kental kan kalau teman gi toilet memalam pun taknak?haha

"err...ha. jap..ye.." Aef sambung tidur.

"weh jommlahhhhh !!! " aku rentap tangan Aef , ha bangunpun minah hensem ni.

Dan dalam perjalanan aku dengan Aef nak gi toilet belah hujung sana, Aef terdengar suara esak. hah sudah, aku tak pikir benda lain selain hantu.aku baca bismillah jela sebab ayat qursi aku tak hafal.ah gilalah takutnyaa aku lepas Aef cakap dia ada dengar suara orang menangis.weh dahlah aku dengan dia je dalam tandas masatu. mana ada orang lain !

" weh, Aef.... tak.. aku takut.... " aku rangkul lengan Aef.

"cis, mak kau hantar kau duduk asrama bukan untuk jadi penakut lah,cuba berani sikit. eei hidup kena berani wei"Aef smash aku dengan ayat dia, tapi lantaklah, reda sikit takut aku bila ada dia.

tapi jap, aku dengar lagi lah suara tu, jom cari ? semangat Aef berkobar, rasa ingin tahu juga makin menyebar lalu Aef tarik aku  hingga sampai di satu tempat . ya makin jelas bunyi tangisan tu, makin takut pulak aku rasa.

" sila tangalkan kasut. "

" eh, aef, dalam surau pun ada han..tu ke ? "

haha bodohla kau, kejap aku intai dulu . Lalu perlahan lahan pintu belakang surau dia buka.

krekk... perlahan dan sunyi. lalu disingkap tirai di dalamnya.
Kelihatan sekujur badan, berkain putih  menutupi, kelihatan samar samar memandangkan Aef pun tak buka lampu tadi.

" Huish jap, ..bukan hantu ni. ni orang lah. Tapi kenapa dia kat sini? "

persoalan dibiarkan tergantung,aku terus duduk dibelakang perempuan bertelekung putih itu , menunggu dia habis solat. 

" solat apa je duh kau ni malam malam buta, nak kata isyak, isyak dah lepas lama gila. dan... kau ni bukan jenis solat on time ke weh ? "itu soalan Aef namun tidak terkeluar dari mulutnya kerana dia lebih tertarik untuk tahu mengapa perempuan itu menangis.

" em, hai, kenapa tak tidur lagi ?solat eh ? " HAHAHAHAHAHAHAA entah apa apanya soalan Iman !
" solat, tapi kenapa menangis ? kau sakit ke ? " belum sempat  perempuan itu menjawab soalan iman ,Aef pula menembaknya dengan soalan lain.

***

erm,taklah. aku okay. by the way, nama aku qhaishah. senior bilik C, engkorang budak baru yang duduk bilik A tu kan? bilik hujung sana?

haih, soalan Aef tak terjawab, malah di ganti dengan perkenalan baru pula.
saya Aef, dia iman, maaflah terkasar  tadi, taktahu pulak ni akak senior. Aef tenang dan sopan memperkanalkan diri kami.

" Haih, takpayah akak akak sangat, aku muda lagi lah ,setakat beza setahun tu apalah sangat? panggi je qhaish , takpun qhaish-fit, tapi orang biasa panggi qhaish je."Qhaishah membalas

 ***

Sejak perkenalan itu, bangun malam aku dan Aef bukan setakat bangun malam kosong hanya untuk ke tandas, ataupun stay up movie marathon,  akan tetapi, bangun malam bersama dua rakaat tahajud. ya . sejak diterangkan apa  itu bangun malam. sungguh, tuhan banyak mengubah aku dan Aef dari jahil agama kepada orang yang-bolehla-nak-kata-teruk-tu-tak-la-sangat selepas dipertemukan dengan akak Qhaish. ahah akak sangat .  Being better day by day kata orang. Namun, macam yang aku cakap awal dulu,  perubahan kami tak kekal lama , semuanya terhenti sejak aku 'pergi'

***
qhaish ,Aef, maafkan iman.. iman pergi dengan kehendak Illahi, Aef kena kuat macam dulu, kena terus berubah, berlumba lumba jadi baik dengan qhaish. jangan jadi macam iman,
sebab. iman dah ... tak sempat.Iman harap sangat Aef dengan Qhaish dapat tarik iman masuk syurga in case iman sorang je tak mampu sampai sana. kita kan dah janji nak reunion dekat syurga sama sama ? 
senyuman iman menolak pipinya tembamnya sedikit ke atas, comel. Aef nampak iman seka airmatanya. sebak bercampur rindu barangkali, kerana masing masing telah berbeza dunia.
Apa apapun, Aef, jangan lupa nama iman dalam setiap doa Aef eh? kita bersahabat kerana Allah kan?
hihi.jaga qhaish baik baik, pulihkan semangat qhaish yang hilang sebab iman tu, iman tahu iman comel sangat sampai Aef dengan qhaish tak boleh move on dengan iman. hahaha.

***

" haha.. ! "

 Aef terjaga dek terdengar suaranya sendiri. suara ketawa sebab mengigau. Dilihatnya kearah jam  dinding, pukul 6.45 pagi . 


"Gosh, tertidur kat lantai ke tadi?" Aef bingkas bangun setelah nyenyak ber'tilam'kan sejadah. Tadi Aef menangis sampai tertidur .


PART 1 - PART 3 | untitledstory : Aef fitryr imhanee qhaish fit // Sunday, 4 September 2016
1

***
as expected. qhaish jalan hampa menuju ke pintu keluar dewan, frust.

"kau kenapa?"
 Aef tanya,gaya macam nak gaduh tapi tulah gayanya, standart lah kalau aef macamtu. because Aef is Aef. Kasar luaran tapi aku tahu dia lembut orangnya.

qhaish pandang aef, pandangan kosong cuma , lalu dia memalingkan pandangan, diam dan terus berjalan.deep inside aku tahu qhaish sikit lagi nak nangis. tengah tahan je tu.

Aef, qhaishah dan aku. ini cerita kami dan aku hanyalah halimunan di dalam cerita ini. dalam erti kata lain, a storyteller in this chapter of friendship.

.....
Aku Im, engko tak perlu tahu banyak pasal aku sebab yang utamanya di dalam cerita ini hanyalah Qhaishah dan Ha.. Haaa.. erm nama pendek dia Aef. panggil saja Aef.dari sekolah menengah lagi kami bersahabat. and until oneday, something happened to me and everything seems falling apart.

Aef kemana, Qhaishah kemana.

aku? lagilah . tak terdaya nak kemana kemana since aku dah tak wujud lagi dekat dunia ni. yang tinggal cuma Aef , qhaishah dan kenangan kenangan kami.

***
2
***
woi !! kereta tuuu !! 

suara aef sedikit kuat kedengaran dari jauh, tetapi cukup untuk merosakkan lamunan Qhaishah.

weh, kau nak kemana ni , jalan tu hati hati lah sikit, kau ingat kau jalan dalam taman ke nak feeling feeling bagai ?. Aef bersuara

Aku nak pergi hospital , melawat iman, harini aku tak jumpa dia lagi. rindu. Mendatar saja suara qhaishah, jalan menonong tak hiraukan Aef ditepi.

" tapi qhaish, im kan dah tak ad ...."

diam lah weh ! sekali lagi kau cakap iman macamtu , siap kau !

***
ya, aku tahu semuanya mula jadi kucar kacir lepas pemergian aku . Aef macam okay tetapi tidak untuk qhaishah. Qhaish tak boleh terima yang aku dah takda. bagi dia, seorang Iman hurayra masih lagi bernafas, cuma tak macam manusia normal. im ada, tapi masih terbaring di wad,tak sihat lagi . itu bagi dia, Qhaishah.
***
3
***
im, aku datang ni, bawa sketchbook kau, kau kata kau nak lukis "kita" . im, dah la tu merajuk. aku tahu aku dengan Aef salah...

aku nampak qhaishah disitu. tegak dan hampa. kerana dia tahu im yang diseru serunya tidak akan kembali, tunggulah lama mana sekalipun, pujuklaa semanis mana sekalipun. im memang dah tak ada.

tiada siapa yang salah, im pergi kerana takdir. Ajal. hatta pertemuan kita bertiga juga takdir. rezeki.
...
qhaish, aef, i know i'm harsh, i'm leaving without a goodbye.aku tinggalkan semua macam gampang. saat semuanya tergantung tanpa selesai. tapi maafkan aku qhaish, aef.
rezeki kita bersahabat di dunia cuma tiggal takat ini. semoga kita ditemukan di syurga ya? qhaish, aef ingat satu ini,

bukan saja saja tuhan pertemukan kita. kita dipertemukan bukan untuk mencipta kenangan semata kerana aku tahu pada akhirnya , kenangan itu akan memakan diri kita .  kita  dipertemukan lillah. kita kawan juga lillah. aku pergi tak lama. terus kuat  ya kalian berdua?

im tersenyum , manis wajah pucatnya terserlah indah. namun begitu wajahnya makin memudar dan hilang disambut suara azan . sayup. tenang.


" im !! "
weh kau kenapa,ngigau eh? man tampar lembut pipi aef. basah, sejuk.baru lepas wuduk mungkin.

erm haa.. aku ingat dekat im lagi . aef bersuara lalu terus ke bilik air, siap siap nak solat subuh.

....
dan keesokkan harinya berjalan seperti biasa, aef nampak qhaish. namun qhaish dah tak macam dulu. selepas iman pergi, segalanya berubah.qhaish rasa iman pergi kerana dia, kerana gagalnya dia menjadi seorang pelindung kepada iman. 

diringkaskan segalanya, iman koma selepas terlibat dalam satu kejadian. langgar lari . kejadian yang terjadi betul betul depan mata Aef dan qhaish. namun selepas kejadian,iman terlantar tidak lama di wad , waktu yang sama Aef dan qhaish tengah struggle untuk peperiksaan terakhir mereka,waktu itulah im terpaksa  berlawan dengan dirinya sendiri,namun pada akhirnya , im tewas.

tewas pada hari ketiga sepatutnya dia mengambil spm bersama sama aef dan qhaishah. im 'pergi' awal sedikit dari mereka berdua.